Yasman My Class (Part 1)




Gua mau cerita tentang kelas gua tercinta, cerita itu berawal dari usainya masa orientasi siswa, bersuka cita untuk masuk kelas dan dapat teman baru, gua cari kelas yang bernama “X IPS 2”. pertama kali masuk gua duduk sama Mario, tepat dibelakang gua ada Affandi, Dihari pertama Affandi hanya duduk sendiri. Tepat didepan gua itu ada Dewi dan Syifa, “wih bisa cuci mata ada dua cewe nih”. Tapi sayang, mereka galak. Haha.
Awal duduk sama Mario dia itu anak yang cukup asik, suka beatbox, tukang tidur, ya banyaklah, Awal masuk ada satu cewe yang menurut gua menarik, hampir setiap istirahat gua sempetin buat liat namanya dibukunya. Akhirnya gua tau, namanya itu “sofhia hotma uhur”. Gua sendiri sih gak berani ngajakin kenalan hehe, tapi akhirnya gua beraniin diri buat ngeadd facebooknya, yey respon dia cukup baik. Oh iya di kelas “X IPS 2” ada pasangan yang cukup menarik buat dilihat kisahnya (sinetron kali), yap mereka adalah Firda dan dias.
Gua mulai kenal sama anak anak di kelas, dari yang namanya ade seorang kuproy asli sunda, ada yang namanya Ramma awal masuk kelas gua kira dia itu cool jadi gua agak males ngajak dia ngobrol, menurut gua ini adalah awal yang baik buat jadi kelas yang disegani, oh iya wali kelas kita kita waktu itu, Bu Sulastri guru yang gua anggap paling modis, punya sikap yang cukup tegas juga.
Oh iya, hubungan gua dengan Sofhi pun berlanjut, sampe akhirnya dia jadi pacar gua. Dan ini berarti ada dua pasangan di kelas, awalnya gua lebih sering berduaan sama Sofhi dibanding anak anak kelas, kebanyakan berduaan sampe lupa yang namanya tugas, main bareng temen di kelas, jadi tukang galau, payah lah gua diawal. Awal yang buruk buat gua di kelas, sampe akhirnya gua putus dan waktu gua abisin dibelakang sama anak anak kelas. Mulai dari cerita hal hal bodoh, sampe yang ngelawak kaya orang bodoh, semua itu awal yang indah ya.
Waktu itu ada pelajaran ekonomi, kebetulan duduk sendiri-sendiri sesuai absen , gua inget tepat disebelah gua ada cewek namanya Caterine, kebetulan otak gua agak bleng. Dan saat gua liat Caterine dia lagi liat buku ekonomi, wah nyontek ide bagus nih.
Gua cari cara buat manggil Caterine
Gua coba dengan “Hai nona kau sungguh cantik” sialan itu jijik.
Cara pertama gagal, lanjut dengan cara kedua “Woy, njing nengok” kalo kaya gitu gak bakal dibantuin. Oke gua coba dengan cara ketiga.
“Cat, gantian dong liat bukunya” suara gua pelan.
“berisik lu anjing” bales dia dengan kasar.
Suara itu keluar dari mulutnya, ada gemetar listrik dari kuping ini, serta berbau bunga 7 rupa. Sialan ini cerita kelas bukan cerita dunia lain.
Semenjak ulangan ekonomi itu gua jadi jaga jarak sama Caterine, aura dendam terkubur di hati yang lemah namun membara, mengeluarkan api neraka sepanas mentari disiang hari. Setelah gua dapet nilai jelek di Ekonomi gua coba belajar dari kesalahan yaitu ………….. bikin contekan sebelum ulangan hahahaha senengnya gua, gua yakin nilai gua bakal meningkat, tapi apa daya ternyata gua salah nulis materi. Dan akhirnya nilai gua jelek lagi, memang ya nilai itu gak bisa instan, bahkan yang instan aja kaya mie instan gak baik buat kesehatan, begitu juga dengan nilai, kalo kita mendapatkannya dari instan seperti nyontek, itu akan buruk dikemudian hari.
Tapi gua tetep lah gua, bagi gua nilai buruk bukan masalah, yang masalah adalah kita lupa bahwa sekolah itu untuk mengejar sebuah ilmu, bukan sekedar mengejar nilai, jika kita sekolah dengan hanya untuk mengejar nilai, kita akan hidup dengan sebuah contekan. Mungkin hari ini kalian akan terus nyontek, dan kalian akan melanjutkan menjadi koruptor. Sama nilai aja tergoda apa lagi sama uang rakyat ya? Hehe
Ngomongin tentang nyontek, di kelas gua punya ratu nyontek. Yaitu ”cewe rempong” gua akuilah dia bisa dapet rangking, tapi sikap nyonteknya itu gua benci, apa lagi hasil nyonteknya hanya dia yang menguasai, kalo ada anak yang nyontek sama dia, dia langsung bilang :
“makanya BELAJAR JANGAN NYONTEK DOANG BISANYA”
Ini quote yang bagus, tapi buat apa kalo tanpa praktik? Itu sama aja kaya anak bayi yang ngomong “mama” tapi dia itu ga tau apa itu mama.
Cerita ini berlanjut sampe akhirnya kita ngerasain yang namanya LDKS, wah awalnya gua pengen banget gak ikut acara ini, tapi setelah desakan dari para mahasiswa untuk turun dari jabatan presiden, gua putusin untuk ikut acara ini. Acaranya dibuka dengan ngomel para senior kejam dengan muka seperti Annabelle ditengah hujan. Haha bercanda ya senior ku sayang, hal yang gak bisa gua lupain dari LDKS itu adalah jurit malam, ada beberapa cowok yang gak ikut acara ini karena  banyak hal. seperti kanker, impotensi, kerusakan janin. Dan banyak lainnya, acara itu gua ikut dengan awal yang cukup bikin bosen. Karena gua dapet giliran terakhir, tepat jam 2 dini hari, gua dapet pasangan bernama Rico cowok yang agak sipit dan memiliki libido yang kecil.
Awal perjalanan jurit malam gua melewati jalan yang cukup licin, setelah itu mulai lah bertemu setan setan unyu.
“bas bas jalan duluan” suara agak mendesah, karna sudah basah. 
“ah kaga dah co kalo masalah setan lu aja dah” suara nikmat saat orgasme pertama.
Akhirnya Rico pun jalan didepan gua, seorang sosok berani dengan celana basah seusai orgasme, setelah jurit malam gua jadi akrab dengan Rico dan dia jadi pacar gua setelah gua putus dari sofhi, bercanda ya….. setelah jurit malam usai, keesokan harinya kita lanjut dengan senam pagi, padahal dengkul masih kopong, sehabis senam pagi yang kaya ibu ibu hamil itu. Kita makan dengan hidangan seadanya.
Sehabis makan acara kita lanjut dengan acara yang paling ditunggu yaitu………….ngerujak, eh salah outbon tau kan artinya outbon? Outbon adalah keluar dari kebon –teori sangadji- diacara tersebut banyak anak cowok saling tikam, tau kan?
“Ah banci lu gak ikut jurit malam” seruan lantak seorang aktivis pro demokrasi yaitu sakti
Padahal menurut gua dia juga agak takut ikut acara itu, soalnya gua tau dia itu penakut yang sok berani, mungkin kalo dia memang berani itu dia dapatkan setelah dapat shift malam ditempat kerjanya sebagai satpam, bercanda ya sak….

Komentar

Postingan Populer