Yasman My Class (Part 3)



Gua gak tau harus nerusin lewat mana? Gua juga takut kalian baper atau gimana. Makanya dari 2 cerita sebelumnya gua masukin orang-orang yang gak baper aja. Gua bakal ngetik lagi yaitu part 3. Semoga kalian suka, kalo pun gak suka jangan marah ya hanya hiburan. Dipart ini kita udah pada part akhir, tapi bukan akhir untuk buat ngetik cerita tentang kalian. Tapi gua tegasin lho ini bukan akhir buat persahabatan kita ya, terus kompak. Kalo bisa kita nikah bareng, bikin anak bareng, mati juga bareng (kalo ini chatrine duluan aja deh).
                Waktu liburan kelas 11 pun usai, setelah kita ngerjain karya ilmiah yang bikin stress, akhirnya kita naik ke kelas 12. Setelah liburan panjang, kita masuk lagi kaya biasa. “buat yang masih di dalam kelas turun ke lapangan ya” speaker soak di depan kelas berkicau dengan nada aneh. Namun seperti magic yang membuat kita menurutinya. Kita pun sama-sama turun ke lapangan yang panas, kita buat barisan sesuai kelas masing-masing. Gua suka ini, walau pun panas bisa liat mantan (oke skip). Setelah diatur dengan susah payah, akhirnya kita dapat info bahwa kita dapat pengganti bu darmi, yaitu bu dian. “kelas 12 IPS 2, walikelas Bu Dian”. Kelas pun sontak berteriak gembira “yeh, kita lepas dari malaikat maut” kata petro. Setelah pengumuman kita pun masuk ke kelas untuk memilih ketua kelas. “pada seneng ya saya jadi walikelas, lu pikir enak walikelasnya gua?” kata bu dian sembari bercanda. “yaudah sekarang kita pilih aja ketua kelasnya” lanjut bu dian. “udah dias aja bu ketua kelasnya”suara serentak yang langsung disetujui bu dian.
                Kita juga dapat guru matematika baru, lebih baik. Dan tidak pilih-pilih, siapa pun bertanya dapat jawaban. “bum au gak jadi pacar saya?” suara kuproy gedung baru bw yang udah masuk kelas. “ih apa si kamu kerjain tuh soal dari saya.” Bu desi pun tertawa dibuatnya. Di kelas 12 ini gua sama loren semakin deket, semakin deket sperti magnet. Gua cinta sama dia seperti gua cinta ke tai kucing gua (mirip si).
                “loren, kandungan kamu semakin gede tuh” canda gua sama loren seperti biasa.
“ih abbas apaan si?!!” dia pun marah-marah, gak cuma marah-marah tapi teriak-teriak kaya supir angkot.
“jangan lupa minum Prena*en kamu ya sayang” loren pun tersipu malu dibuatnya. (anjing jijik)
“ah abbas sini sini aku peluk” dia pun mendeket, namun gua menjauh. Karena takut khilaf.
Bukan cuma loren kok, di kelas 12 gua coba lebih deket temen-temen kelas gua karena kita bakal pisah, gua deket juga sama petro dia manggil gua ayah. Padahal anak gua sama loren belum lahir. Kenapa dia udah manggil gua ayah? Mungkin petro lahir dari istri simpenan gua, iya dia adalah chatrine. Seorang cewek modis, yang doyan banget sama K-pop. Dia bukan hanya pelajar di BW 2 tapi juga penjual minyak wangi di al-hawi (deket pgc deh intinya) bukan Cuma jualan minyak wangi kadang ia juga cari part time di sebelah gor ciracas. Chatrine punya partner dalam berjualan yaitu aulia, wanita kurus bertinggi semampai. Bikin lelaki tewas karena kehadirannya.

          Kelas yang tadinya berkubu sekarang menyatu, karena kita udah saling dewasa. Setelah kelas 12, cewe-cewe kelas makin serius mempersiapkan buat un. Tapi cowo-cowo, malah asik dengan kebiasaan santai. Pesek dengan kebiasaan tidur sambil dipake bagas dipojok kelas, ade minta nete terus sama aisyah, Yudho semakin homo sama danang, gua si sibuk belajar sama sakti. Abisnya dia punya teori yang susah dimengerti. Hari demi hari kita jalanin kaya biasa, sampai akhirnya. Kita BTS, setelah kita bayar secara kredit dan bikin si dicky pusing 7 keliling. Akhirnya sampai kita harus voting.
“jadi mau dimana nih kita foto btsnya?” kata dicky dengan suara lantang seperti tukang tahu bulat (kata ade).
“udah di sekolah aja.” kata dewi, dengan alasan kendaraan.
“ngapain di sekolah? Kaya gak ada objek lain aja.” Kata dias dengan suara keras,  Sekeras anunya.
“orang mah modal ada taxi, ada angkot keluar duit kek dikit” nona rempong sekaya bill gates.
Sejujurnya gua emang gak suka BTS di sekolah, selain objeknya itu-itu aja, foto kita pun bakal jadi biasa aja, tapi gua jujur. Gua gak suka sama statement paling bawah di dalam dialog diatas. Tapi ini marah pun gak bisa, memihak pun gak bisa kita harus sama-sama “dewasa”. Di dalam persahabat yang penuh dengan “kebocahan”. Memang ada sebagian yang memiliki ekonomi lebih baik, tapi bukan alasan buat saling menghina dalam bidang ekonomi ya. Karena masih punya orang tua bukan pun kalian.
                Akhirnya BTS pun di Jambore, anak-anak cewek pada naik mobil sama yang bawa mobil. Sementara ada sebagian yang naik motor (mumtadz doing si cewenya) dalam perjalanan menuju jambore ada sedikit kecelakaan.
“anjir didepan ada banci!” akhirnya pun dicky banting stir dan membuat mobilnya agak soak. Dan mobilnya dicky diserahkan ke rico karena dia lebih ahli.
“anjing cibubur macet banget, bisa telat nih kita bts” kata rico dalam kondisi macet.
Sementara itu, cowok-cowok yang bawa motor udah sampe di jamboree lebih dahulu. Nunggu lama dan membuat pesek bĂȘte dan akhirnya nete sama ade. “aduh pada dimana si?” suara bĂȘte yang menjadi keluhan. Gua sendiri sibuk mencari makan sama bagas, akhir gua dan bagas makan ketoprak.
                Akhirnya semua sudah kumpul, dan bts pun dilakukan disemak-semak. Dan membuat kaki dewi bentol-bentol, setelah BTS dengan panas-panasan. Sorenya itu kita pulang, kita pulang gak berbarengan. Karena ada yang naik mobil dan ada yang naik motor. Sore itu mendung, dan akhirnya hujan pun turun. Dan membuat kita yang naik motor harus neduh. “akhir gua sampe dimana gua ngerasain solid yang sederhana namun mewah, disana gua lihat ade dan mumtadz boncengan sambil neduh karena hujan, karena laper kita makan bakso pinggir jalan. Karena solidaritas bukan hanya tentang kemewahan tetapi juga tentang persaudaraan erat di dalamnya.”
                Oh iya, waktu bts misel gak ikut karena, dia bobo cantik di rumah. Kalo gak ada misel kurang asik karena biasanya dia suka ngelawak gitu sama ade, susah deh dilupainnya. Setelah bts yang membuat cewe-cewe berkubu lagi. Dan membuat kita dipanggil satu-satu sama bu dian. Bu mempertanggung jawabkan kehamilan loren yang lahir di jambore (deket WC gitu deh lahirnya). Bercanda ya, kita dipanggil buat ditanya siapa aja yang kurang akur di kelas dan gua pun juga ikut dipanggil bu dian.
“danang dan abbas, ibu denger-denger……. Kalian saling suka ya?” kata bu dian dengan tatapan serius.
“kita gak saling suka bu, tapi saling sayang.” Dengan tatapan homo ke muka danang.
“tau nih bu si abbas kalo ada rasa buka ungkapin aja” danang pun membalas  tampang homo ke muka gua. Dan membuat gua berpaling dari loren. Maaf ren kamu emang cantik tapi kamu galak  :’)
Setelah bu dian manggil gua sama danang, bu dian pun masuk kamar mandi. Karena muak denger omongan gua sama danang , setelah itu gua masuk kelas. Dan belajar dengan serius karena un didepan mata walaupun kj didepan mata juga.
                Classmeet part 3, saat dimana solid kita kembali di uji, tapi bener kata guru-guru kalo memang solid kita udah mulai pudar, kita gak juara sama sekali dalam classmeet. Bukan harus kecewa karena memang masa yang sudah beda. Saat hari terakhir classmeet ada pertengkaran di dalam kelas.  Antara Helga padang sahara dengan chatrine.
                “pokonya mail punya gua!” gertak Helga kepada chatrine. Sembari mencium foto ismail.
“dia pernah jalan sama gua jadi dia punya gua njir” kata chatrine alias yuyun alias nurdin m top alias ce’edoh alias raisa.
“mail tuh suami gua!” setelah manggil gua ayah, kini petro manggil mail abah. Muah muah basah.
Setelah pertikaian yang mengakibatkan korba jiwa yaitu mail, yang harus menerima kenyataan bahwa dia adalah lee min hoo (apa sih bas, udah tau dia vino g bastian). Akhirnya ada pembahasan kita jalan-jalan ke curug (wacana akhirnya).
               

                “oke, besok kita ke curug ya” seruan anak anak yang udah gak sabar.
                “siapa aja nih yang bisa baw motor buat besok?”
“ngapain si bawa motor mending kita bawa mobil terus kita cheat terbang” kata sakti “sekalian kita metik singkong di curug ya? Bantuin gua buat dagang”.
Akhirnya jalan-jalan pun gak danta, wacana dan wacana. Bencana ya bencana terus apa hubungannya? Gua juga gak tau, karna bukan pakarnya.
                Di kelas 12, ini gua gak bisa nyeleneh karena banyak part-part yang sensitive jadi maaf kalo garing, takut ada yang tersinggung. “Akhirnya kita sampe dimana kita mulai sibuk, jarang ada yang bercanda dan ketawa, mungkin udah masanya yang udah beda. Dulu kita bisa bercanda dan ketawa bersama, sampe akhirnya kita harus belajar buat sebuah hal yang akan memisahkan kita, suatu hal yang kita persiapkan yaitu ujian, saat ini kita bisa bilang “ah gua pengen cepet-cepet lulus”. Mungkin itu hanya saat ini, dan bakal ada masanya “ah kangen sama kalian”. “Meet up yuk” tapi cuma jadi wacana, selagi kita masih bisa jalan-jalan bersama kenapa bilang “maaf gak bisa”. Suatu saat kita bakal nyesel dan hanya meninggalkan kenangan hampa, kita bisa lihat buku tahunan tapi gak bisa ngulang kenangan didalamnya. Kita saling melangkah berjauhan, dari sisi yang ramai, hingga sisi yang sepi. Dari yang berkubu hingga bermaafan menjadi satu, mungkin ini alay buat kalian. Mungkin hal yang simple, dan gak bisa dikata bagus, kalah sama novel-novel mahal diluar sana. Tapi inget ada suatu ya lebih mahal dan indah yaitu kebersamaan indah kita yang pernah terukir manis dalam buku kehidupan yang mulai usang. Makasih buat semua canda dan tawa, makasih buat semua kisah indah. Selamat menempuh hidup baru kawan tulislah cerita manis setelah semua yang pahit.” Good luck yasman!!

Komentar

  1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  2. Lo yg homo... gak ada rama lo yg pegang pegang paha sama burung gw.. :v sedih dedek.. dedek kan masih smp kak.. kok udah di cabulin sih... :'

    BalasHapus
    Balasan
    1. boong lu dho..lu aja sgt menikmati :v

      Hapus

Posting Komentar

Postingan Populer